“Islam bermula sebagai sesuatu yang dianggap asing. Dan ia akan kembali sepertimana permulaannya, dianggap asing dan ganjil. Maka beruntunglah orang – orang yang ganjil.”
(Hadis Riwayat Muslim, no.145)

this is me


             
2

T e r i n g i n

Betul. Aku ada keinginan. 
I mean, for material basically. :)
Gadgets more specific.

Ini ialah keinginan sepanjang zaman.
haha.
Iyalah, dari kecil, sampailah (In shaa Allah) ada duit ni, kekallah keinginan ini. :)
Dan dalam menyenaraikan/menanam keinginan, haruslah tepat.
Jangan samar-samar. Kan? :)
As for my personal reference also. hehe


1. Kancil mata bulat. Kelabu
2. Sony tablet S (3G kalau ada)
3. EOS M Canon
4. Drum set 
5. Suzuki SX4 putih/kelabu/biru/metallic
6. Jam tangan Swatch (design apa-apa pun xkisah janji ada tarikh)
7. Macbook Pro 17 inch
8. Sony PSP GO
9. Emas #eh,gadget ke?


0

R o k o k


Seriously, I don't understand why people smoking.
Kalaulah aku boleh muntah depan-depan smokers, akibat asap yang dihembuskan, nak ja aku buat dowh!
NAK SANGAT buat! 

Harap semua faham mesej gambar di atas.
Jangan sampai anak-anak yang membetulkan bapa!

0

o v e r r e a c t e d

Do you know when you are over-reacted?
Over-reacted from be as yourself.
Bila anda fikir anda dah melampaui batas?
Bila mana kamu rasa kamu dah bukan diri kamu? 
Apa yang kamu buat, bukanlah kamu?
For me, I don't know.
I don't know how to measure, to determine or even fixed it.

Ini situasinya:

Aku dipasangkan dengan seorang rakan untuk satu task roleplay sebagai CSR-CUSTOMER. Aku ialah CUSTOMER.
Sebagai customer, aku berlakon menjadi seorang vice-president company ayah sendiri yang telefon CSR untuk update bill payment.
Sesi verification berlangsung. CSR harus dapatkan 5 details. Pendapatku, sesi ini xda masalah tapi mungkin tak lancar. But overall, yes it is ok.
CSR teruskan skripnya iaitu ingin teruskan semakan akaun. 
Ya, waktu inilah aku berasa pelik. Kenapa CSR mahu semak akaun sedangkan aku hanya nak bagitau yang aku nak maklumkan syarikat dah buat bayaran bil. Spontanlah aku terkuat intonasi suara.
''Buat apa nak semak akaun?!''
Dan disinilah bermula konflik.
CSR terkedu (bukan CSR sahaja, malah semua orang yg menonton roleplay itu terkedu pelik sebab trainer highlight; hah, CSR! Customer tanya nak buat apa semak akaun?).
CSR dah fragile waktu nih. 
Aku cepat perasan yang keadaan ini. 
Tapi aku juga dalam dilema. 
Samada nak terus berlakon sebagai customer atau berlakon sebagai customer juga tapi pada masa yang sama, aku tolong dia. 
Dan aku pilih yang kedua.
Selesai sesi roleplay itu.
Dan dia mengalirkan airmata. 
Aku dah cuak, tapi masih berlagak normal. Aku tertanya-tanya garang ke aku? Salah ke aku jadi customer macam tu? Melampaui batas ke aku? Kenapa aku jadi sespontan itu? Jahatkah aku? Aku bukan macam tu. tapi kenapa aku buat lakonan macam tu?
Berterusan aku tertanya-tanya.

Melihat keadaannya, trainer stop utk sesi roelplay kami berdua.
Sepatutnya aku pula yang jadi CSR tapi trainer suruh tukar pasangan lain. 

Sepanjang pasangan lain meneruskan roleplay, serius, aku xfokus apa-apa. Hanyalah persolan bersalah aku tadi terus-terusan bermain dalam minda.

Dengan reaksi trainer+kawan-kawan, bagai terus-terusan mengiakan persoalan-persoalan aku tadi.
Sebelum balik, aku sekali lagi meminta maaf darinya.
Sampai rumah, aku minta maaf lagi tapi melalui group facebook.


Penghujungnya, ya, akulah yang bersalah dalam hal ini. Walau balasnya dalam facebook, dia kata dia takut jawapan dia bagi salah. 
Walau dia kata tak ada apa-apa.

Sebab apa aku kata aku yang salah?
Sebab awalnya, aku kan boleh saja xperlu berlakon susah-susah. Tiru sajalah skrip kawan-kawan/pasangan roleplay yang lain. Yelah, pasangan yang lain boleh ja siapkan skrip, dapatkan persetujuan nak cakap apa dan apa.
Ya, aku PATUT buat macam tu! Tapi aku xbuat. 
Betul, memang aku enggan. Aku xsuka tiru!
Tapi itulah bahananya. Tiadanya persetujuan nak skrip cakap skrip apa, jadilah spontan. 

Daaa, bagus sangatlah jadi spontan macam tu?
Huh!
Ego!
Nak tunjuk kamu tu lain dari yang lain?
TAK PAYAH!

OK.
Lepas ni, NO MORE spontaneous.
As when I am spontaneous, I will OVER-REACTED!
.FULLSTOP.

0

M e n g a g u m i

Assalam (^^,)V
I'm back. yo!
Selepas 9 bulan, aku berazam untuk aktif berblog semula. Sekurang-kurangnya 1 post/month.
Kenapa tetiba berniat begitu? 
Sebab penting rupanya ada catatan mengenai kehidupan kita. 
Biarlah di cop syok sendiri pun.
:-P
Sekadar nak bergantung pada memori, sah-sah kalau strok, habis semua hilang memori. 
Kan?

Ok. Terus kepada isi post.
Haha.
Cuba teka fenomena apa sekarang yang melanda? (Hint: drama. hihi)
Xpalah. tanya sendiri, jawab sendiri lah. 
:-P
Aku xtahulah, aku pun boleh terjebak minat. Bukan kagum dengan heronya. Dengan heroinnya! 
Bila dah terkagum dengan mereka ni, apa lagi, mulalah mengkaji latar belakang. 
Kalau dia ada blog ke, ah memang taklah kalau aku x buka blog mereka! 
:-P
Memang habislah semua aku discover. Jaga-jaga!
:-P
Haha, macam aku ni terror sangat nak pedajal ke, apa ke dorang2 nih. Memang taklah!--> dah tiru trademark one the admired. Dah aku admired, aku mestilah sayang dorang. Ye dak? 
:)

eh, x pelik kan?
Maksud aku, perempuan mengagumi seorang perempuan yang lain. Kan?
Yes, I do have specific reason I (as a girl/woman) admired others girl/woman.
Personality, image and style, knowledge, education, beauty...
Cepat terpengaruh rupanya aku ni. 
Haha
Ada yang pernah bertentang mata, dan tentunya ada yang xpernah berdepan pun! hehe

Ok.
Inilah mereka!
Tadaaaaaaa...!!!
:-D
p/s: Ya, ada gambar dimuaturun dari facebook mereka juga. Ya, aku xminta kebenaran pun. I do apalogize. Bukan sengaja xminta izin, tapi ini hanyalah blog picisan. Aku bukan siapa-siapa pun.
Ya, mereka boleh saman aku, kalau mereka mahu. 
Blog Widget by LinkWithin

kumpul lagi...

Back to Top